PERUBAHAN ASAM AMINO SURIMI IKAN LELE DENGAN FREKUENSI PENCUCIAN YANG BERBEDA

ima - wijayanti, titi - surti, tri - winarni, yudhomenggolo sastro darmanto

Abstract

Pencucian (leaching) merupakan faktor penting dalam proses pembuatan surimi. Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh frekuensi pencucian terhadap kandungan asam amino, komposisi proksimat dan karakteristik gel surimi lele (Clarias sp.). Metode yang digunakan adalah eksperimen di laboratorium dengan satu faktor, yaitu perlakuan pencucian dengan 4 taraf berbeda yaitu 1, 2, 3 dan 4 kali dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL). . Jenis uji yang digunakan adalah Kruskall wallis (non parametrik) dan dilanjutkan dengan uji Dun’s Multiple Comparison jika perlakuan berpengaruh nyata. Frekuensi pencucian berpengaruh nyata terhadap komposisi proksimat surimi lele (p<0,05), yaitu menurunkan kandungan protein, lemak dan meningkatkan kadar air, namun tidak nyata terhadap kandungan mineral. Bertambahnya frekuensi pencucian tidak berpengaruh nyata pada kadar asam amino esensial maupun non esensial kecuali pada asam glutamat. Frekuensi pencucian berpengaruh nyata pada gel surimi lele (p<0,05). Pada pencucian 3 dan 4 kali kali meningkatkan nilai hardness, deformasi, uji lipat dan uji gigit. Nilai EMC menurun seiring dengan bertambahnya frekuensi pencucian yang menunjukkan kemampuan menahan air pada gel meningkat. Pencucian 3 kali dianggap sudah cukup baik untuk membuat surimi lele karena mampu mempertahankan asam amino surimi lele dan meningkatkan kekuatan gelnya.
Kata kunci: asam amino, frekuensi pencucian, surimi lele

Authors

ima - wijayanti
imasetianto@gmail.com (Primary Contact)
titi - surti
tri - winarni
yudhomenggolo sastro darmanto
wijayanti ima-, surti titi-, winarni tri-, & darmanto, yudhomenggolo sastro. (2014). PERUBAHAN ASAM AMINO SURIMI IKAN LELE DENGAN FREKUENSI PENCUCIAN YANG BERBEDA. Jurnal Pengolahan Hasil Perikanan Indonesia, 17(1). https://doi.org/10.17844/jphpi.v17i1.8135

Article Details